Jual Daging Korbannya di Kios BBQ, Papar Perasaan Daging Manusia serta Babi

Jual Daging Korbannya di Kios BBQ, Papar Perasaan Daging Manusia serta Babi

Jual Daging Korbannya di Kios BBQ, Papar Perasaan Daging Manusia serta Babi
Jual Daging Korbannya di Kios BBQ, Papar Perasaan Daging Manusia serta Babi

Jual Daging Pada 1996, Joe “Si Kanibal” Metheny masuk dalam daftar pembunuh berantai. Joe memutuskan untuk memotong tubuh korban untuk kemudian disajikan kepada orang lain sebagai makanan. Dia mengaku telah membunuh beberapa wanita, memotong-motong tubuh mereka. Tak hanya itu, Joe kemudian memberi daging dari korbannya itu kepada pelanggannya di kios BBQ-nya.

Mengubah semua orang menjadi kanibal tanpa mereka sadari. Metheny juga bekerja sebagai sopir truk dan mengaku bahwa pembunuhan pertamanya dimotivasi oleh tindakan pacarnya, yang menelantarkan anak mereka karena dia merupakan seorang pecandu narkoba. Dia terus membunuh sejak saat itu, dan berakhir dengan sekitar sembilan korban- setidaknya begitulah klaimnya.

Joe Roy Metheny lahir pada tahun 1955 dan tumbuh menjadi salah satu dari beberapa pembunuh yang menjual daging manusia sebagai makanan di awal 1990-an.Sekitar 20 tahun setelah menjalani dua hukuman seumur hidup, Metheny ditemukan tewas di selnya pada Agustus 2018.

Menyajikan Daging Korbannya Untuk Pelanggan Di Kios BBQ-nya

Metheny mengaku membunuh dua wanita – Kimberly Spicer dan Catherine Ann Magaziner – sebelum memotong-motong mereka dan memasukkan daging mereka ke dalam wadah Tupperware yang disimpannya di trailernya.

Kemudian, dia memutuskan untuk membuka tempat BBQ kecil di sisi jalan Maryland yang sibuk dan melayani pelanggannya yang tidak curiga bahwa daging yang disajikan merupakan daging manusia. Metheny mengklaim bahwa ada sedikit perbedaan antara daging babi dan daging manusia.

Mencincang Dua Pria Tunawisma Menjadi Potongan Dengan Kapak

Pada 1994, Metheny tinggal bersama pacarnya dan putra mereka yang berusia enam tahun di Baltimore Selatan. Namun, dia bekerja sebagai sopir truk jadi dia bisa pergi dalam waktu yang lama dalam rangka bertugas. Suatu hari, dia pulang dan menyadari bahwa pacarnya telah meninggalkannya dan mengambil anak mereka.

Dia adalah seorang pecandu narkoba dan mulai hidup di jalanan. Metheny mengatakan dalam pengakuannya,

“Saya tahu sekitar enam bulan kemudian dia pindah ke sisi lain kota dengan beberapa bajingan dimana dia menjual diri demi narkoba. Mereka tertangkap karena narkoba dan mereka mengambil anak saya.”

Metheny sangat marah karena hal ini sehingga dia pergi mencari mantan pacarnya. Dia tidak bisa menemukannya, dan malah berlari mengejar dua pria tunawisma. Dalam kemarahan, dia membunuh mereka berdua dengan kapak dan mulai memotong mereka menjadi potongan-potongan, meninggalkan tubuh mereka di mana dia telah menemukan mereka.

Berhubungan Seks Dengan Tengkorak Catherine Magaziner Selama pengakuannya kepada pihak berwenang, Metheny mengaku melakukan beberapa tindakan yang sangat mengerikan, salah satunya melibatkan tengkorak Catherine Magaziner.

Dia telah bekerja sebagai wanita tuna susila ketika dia mengundangnya ke trailernya. Setelah dia masuk ke dalam, dia menikam dan mencekiknya hingga mati sebelum memotong-motong tubuhnya. Namun, enam bulan kemudian, dia kembali ke tempat di mana dia telah membuang beberapa jenazahnya, menemukan tengkoraknya, membersihkannya, dan kemudian berhubungan seks dengannya.

Mengklaim Telah Membunuh Dua PSK Tidak Dikenal Dan Seorang Nelayan

Pada malam yang sama dia membunuh dua orang tunawisma, Metheny juga pergi untuk membunuh dua PSK- mengajak mereka ke bawah jembatan dan membunuh mereka dengan kapak yang sama yang dia gunakan pada kedua tunawisma. Seorang nelayan terdekat, yang kebetulan berada di tempat yang salah pada waktu yang salah, kemudian diserang oleh Metheny dan segera dibunuh juga.

Dia kemudian melemparkan ketiga tubuhnya ke sungai terdekat dan meletakkan batu di atasnya sehingga mereka tidak mengapung ke permukaan. Tidak ada bukti dari ketiganya karena tidak pernah ditemukan. Polisi Baru Berhasil Meringkus Metheny Setelah Salah Satu Korbannya Lolos

Dia bekerja sebagai PSK pada 1996 ketika Metheny menculiknya dan memaksanya masuk ke trailernya. Metheny bersiap untuk membunuhnya, tapi dia berhasil melarikan diri, memanjat pagar rantai setinggi delapan kaki saat dia melarikan diri. Kemper langsung mendatangi pihak berwenang yang, untungnya, memercayainya.

Metheny ditangkap karena beberapa pembunuhan tidak lama kemudian dan mengakui semua perbuatan jahatnya.

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *